AhliKartuKredit.com

Masalah Kartu Kredit-Tanyakan Pada Ahlinya

Thursday, Dec 25th

Last update:06:18:01 AM GMT

You are here: Home

Cara Cepat Menutup Kartu Kredit

Menutup satu kartu kredit bisa mengurangi keterangantungan akan berutang, terutama bagi Anda yang punya lebih dari satu kartu kredit. Banyak alasan orang menutup kartu kredit, mulai dari tidak pernah digunakan, sudah terlalu banyak berutang, atau mencoba mengurangi kebiasan buruk berbelanja.

Beberapa tips di bawah ini, dikutip dari Eddy Djoenardi, si Ahli Kartu Kredit no. 1 di Indonesia, bisa membantu Anda dalam proses menutup sebuah akun kartu kredit tanpa harus repot dan mendapatkan banyak kejutan yang tak mengenakkan di kemudian hari.

1. Lunasi seluruh tagihan

Jika dalam tagihan Anda masih ada utang, maka kartu kredit tidak bisa ditutup. Makanya, terlebih dahulu Anda harus melunasi tagihan tersebut. Anda bisa membayar tagihan ini dengan cara yang biasa, membayar dengan tunai. Jika ternyata belum mampu melunasi seluruhnya, Anda bisa mengalihkan utangnya ke kartu kredit yang lain, cari yang bunganya paling rendah.



Tapi harus diperhatikan bahwa pemindahan tagihan seperti ini dikenakan biaya, umumnya sekitar 1-5% dari total tagihan yang akan dialihkan.

2. Baca ketentuan dengan baik

Anda harus membaca ketentuan dan peraturan yang berlaku dalam menutup sebuah kartu kredit, perhatikan jika ada beberapa denda yang harus Anda bayar. Jika umur kartu kredit anda masih muda, biasanya ada denda untuk penutupan dalam waktu singkat.

3. Kumpulkan semua bonus

Secara teknis, semua bonus yang Anda dapat (seperti poin, cashback dan lain-lain) masih milik anda, bahkan setelah kartu kredit tersebut ditutup. Tapi ada baiknya jika Anda kumpulkan bonus-bonus tersebut sebelum menutup kartu kreditnya. Jika bonus yang Anda dapat belum dapat diambil untuk jangka waktu tertentu, tentukan pilihan, apakah lebih baik menunggu atua tidak usah. Jika bonusnya hanya bernilai Rp 500.000 tapi tagihan bulan selanjutnya beserta bunga mencapai Rp 1 juta, lebih baik tutup sekarang juga.

4. Batalkan seluruh pembayaran otomatis

Sebelum menutup kartu kredit, pastikan seluruh pembayaran otomatis terhadap kartu tersebut telah ditutup atau dialihkan. Jika sampai lupa maka Anda bisa repot sendiri. Bisa jadi pembayaran otomatis itu putus di tengah jalan sehingga Anda dianggap menunggak.

5. Telepon, Minta Tutup Kartu, Tentukan Tanggal

Beda bank biasanya beda prosedur menutup kartu kredit, bahkan jalur telepon bagian costumer service-nya pun berbeda. Siapkan diri Anda untuk berbicara dengan karyawan yang akan membujuk anda untuk tidak menutup kartu kredit tersebut. Jawab saja dengan singkat, "Tidak terima kasih, saya hanya ingin menutup kartu kredit."

Tanyakan tanggal efektif penutupan kartu kredit anda, pastikan apakah masih ada sisa kewajiban yang harus Anda sampai pada masa tidak berlakunya kartu tersebut. Jangan beranggapan setelah menelepon, kartu tersebut sudah tidak berlaku.

6. Minta konfirmasi tertulis


Setelah selesai dengan urusan dengan costumer service bagian penutupan kartu kredit, Anda bisa meminta konfirmasi tertulis dari pihak bank yang membenarkan bahwa kartu Anda sudah tidak berlaku lagi. Pastikan Anda menyimpan surat keterangan ini dengan baik. Jika tiba-tiba masih ada tagihan baru di bulan berikutnya, Anda punya bukti yang menunjukkan kartu tersebut sudah tidak berlaku, berarti kesalahan bukan pada diri Anda.

Kesimpulan: Sebaiknya anda tetap meminta laporan kartu kredit yang telah anda tutup dalam beberapa pekan ke depan, terutama jika anda menutup lebih dari satu kartu, hanya untuk memastikan semuanya sudah tuntas tanpa kurang sesuatu apapun. Jika ada sesuatu yang salah, maka bisa segera ditangani tanpa harus menunggu lama.

 

By Eddy Djoenardi

www.AhliKartuKredit.com

Rahasia Ledakkan Limit Kartu Kredit Hingga 1 MILYAR